Cara Kerja Mesin CVT pada Motor Matic

Mesin CVT Cara Kerja Mesin CVT pada Motor Matic

Mesin CVT

Mungkin sebagian pecinta otomotif terutama motor belum begitu tahu bagaimana cara kerja Mesin CVT pada motor matic. Artikel ini kami akan mencoba menjelaskan bagaimana cara kerja dari mesin matik atau CVT(Continuously Varible Transmission) pada sepeda motor.

Ternyata cara kerja dari CVT lebih sederhana dari mesin konvensional atau mesin bertransmisi.  Semua komponen CVT terdapat pada boks CVT atau secara kasat mata bentuknya adalah lengan ayun sebelah kiri motor matik kita. Pada box CVT itu terdapat tiga komponen utama yaitu puly depan(Drive Pulley), puly belakang(Driven Pulley) dan v-belt. Puly depan dihubungkan ke crankshaft engine(kruk-as), sedangkan puly belakang dihubungkan ke as-roda.

pully Cara Kerja Mesin CVT pada Motor MaticKomponen yang berfungsi untuk menghubungkan puly depan dan puly belakang adalah v-belt. Cara kerjanya adalah pada saat stationer atau putaran rendah, puly depan memiliki radius yang kecil dibandingkan dengan puly belakang atau rasio gigi ringan. Seiring dengan bertambahnya putaran mesin (rpm), maka puly depan radiusnya juga ikut membesar sedangkan puly belakang justru mengecil atau sama dengan rasio gigi berat. Untuk kerja v-belt hanya menghubungkan kedua puly tersebut agar dapat berjalan secara bergantian. Jadi saat puly depan membesar maka yang menyebabkan puly belakang mengecil adalah karena desakan dari v-belt, karena panjang v-belt selalu sama pada proses ini.

Karena kerja CVT yang linear, maka mesin matik dapat menghasilkan akselerasi yang halus tanpa adanya kehilangan tenaga.

Semoga informasi tentang cara kerja mesin CVT pada motor matic diatas dapat berguna bagi para pembaca.

Cara Kerja Mesin CVT pada Motor Matic | Heru Romadona | 4.5

Leave a Reply